Beranda > H > Sultan Hasanudin (2)

Sultan Hasanudin (2)

Masa Kejayaan Banten

Namanya adalah Pangeran Sebakingking, beliau adalah putera dari Sunan Gunung Jati dari pernikahannya dengan Nhay kawunganten. Sultan Hasanudin berkuasa di kesultanan Banten selama 18 tahun (1552-1570). Banyak kemajuan yang dialami Banten pada masa kepemimpinan Sultan Hasanudin. Daerah kekuasaan pun meliputi seluruh daerah Banten, Jayakarta, Kerawang, Lampung dan Bengkulu. Seluruh kota dibentengi dengan benteng yang kuat, yang dilengkapi meriam di setiap sudutnya. Para pedagang dari Arab, Persi, Gujarat, Birma, Cina dan negara-negara lainnya datang ke Banten untuk melakukan transaksi jual beli.

Pada saat itu di Banten terdapat tiga buah pasar yang ramai. Yang pertama terletak disebelah timur kota (Karangantu), disana banyak pedagang asing dari Portugis, Arab, Turki, India, Pegu (Birma), Melayu, Benggala, Gujarat, Malabar, Abesinia dan pedagang dari Nusantara. Mereka berdagang sampai pukul sembilan pagi. Pasar kedua terletak di alun-alun kota dekat masjid agung. Pasar ini dibuka sampai tengah hari bahkan hingga sore hari. Di pasar ini
diperdagangkan merica, buah-buahan, senjata, tombak, pisau, meriam kecil, kayu cendana, tekstil, kain, hewan peliharaan, hewan ternak, dan pedagang Cina menjual benag sulam, sutera, damas, beludru, satin, perhiasan emas dan porselen. Pasar ketiga berada di daerah Pecinan, yang dibuka hingga sampai malam hari.

Disamping itu Banten pun menjadi pusat penyebaran Agama Islam, sehingga tumbuhlah beberapa perguruan Islam di daerah Banten, seperti di Kasunyatani di tempat ini berdiri masjid Kasunyatan yang umurnya lebih tua dari Masjid Agung Banten. Disini pula tempat tinggal dan mengajar Kyai Dukuh yang bergelar Pangeran Kasunyatan (Guru dari Pangeran Yusuf). Disamping membangun Masjid Agung, Maulana Hasanudin juga memperbaiki masjid di Pecinan dan Karangantu.

Dari pernikahannya dengan puteri Sultan Trenggano yang bernama Pangeran Ratu atau Ratu Ayu Kirana (Pada Tahun 1526), Sultan Hasanudin memiliki putera/i sebagai berikut : Ratu Pembayun (menikah dengan Ratu Bagus Angke putera dari ki mas Wisesa Adimarta, yang selanjutnya mereka menetap di Jayakarta), Pangeran Yusuf, Pangeran Arya, Pangeran Sunyararas, Pangeran Pajajaran, Pangeran Pringgalaya, Ratu Agung atau Ratu Kumadaragi, Pangeran Molana Magrib dan Ratu Ayu Arsanengah. Sedang dari istri yang lainnya, Sultan Hasanudi memiliki putera/i sebagi berikut : Pangeran Wahas, Pangeran Lor, Ratu Rara, Ratu Keben, Ratu Terpenter, Ratu Wetan dan Ratu Biru.

Sultan Hasanudin wafat pada tahun 1570, dan beliau dimakamkan di samping Masjid Agung Banten. Kemudian sebagai Sultan Banten II di angkat puteranya yang bernama Pangeran Yusuf.

Sumber : http://elektrojoss.wordpress.com/2007/07/22/masa-kejayaan-banten/

Kategori:H
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: